Hujannya Singapura

kali ini romantisme hujan membawaku berlari-lari kecil di depan kedutaan besar thailand di orchard

Ah, melintasi batas-batas negara. Sebuah janji petualangan yang selalu memikat. Bayangkan betapa memikatnya, bertemu dengan manusia-manusia baru, dengan adat-kebiasaan asing bagi saya (dan saya asing bagi mereka), dan tempat-tempat baru.

Wuih…

Nah, dengan harapan membuncah seperti itulah saya pergi ke Singapura. Negeri Jiran yang sarat dengan denda. Kenyataannya?

Hujan asik saja mengguyur sejak pesawat kami mendarat hingga malam hari di Singapura. Habiskah pengalaman pertama saya ke luar negeri dengan terkurung di kamar hotel, flipping channel dan melamun tak jelas?

Untungnya saya masih memberanikan diri untuk menembus hujan. Itu setelah menunggu berjam-jam dari kedatangan (sekitar 10.30 waktu setempat) sampai jam 15.30-an.

Walhasil saya berlari-lari kecil sepanjang Orchard. Mencicipi naik MRT/Subway yang masya allah rapinya. Nyembul di Chinatown sejenak (masih hujan), lalu ke Raffless (hujan juga).

Akhirnya pulang sekitar 19.30-an. Masih dengan berlari-lari kecil. Berbasah-basahan. Menyomot SubWay (sandwich) dan menyantapnya di kamar.

Yah. Lumayanlah… mungkin lain kali akan lebih beruntung πŸ˜€

Advertisements

3 thoughts on “Hujannya Singapura

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s