suatu malam di salihara

ruang-ruang budaya jakarta adalah ruang-ruang ber-AC dengan rancangan modern. tengok saja gedung28, aksara book store, Qb World (masih ada tidak?) atau.. yang paling gres buat saya.. Salihara.

cocok tentunya, ini toh kota metropolis. ini bukan jogja dengan joglo dan pendopo-nya. ini bukan depok dengan sanggar-sanggarnya. ini bukan bogor dengan pohon-pohon rindangnya.

ruang budaya di jakarta adalah ruang-ruang wangi ber-AC dan terus terang saya menikmatinya. tak ada yang salah dari menempatkan sastra, teater, concerto dan diskusi-diskusi berbau filosofis ke dalam kotak-kotak beton yang adem ini. sama sekali tak ada yang salah.

maka malam itu, 12 Juni 2009, saya dan tukang krupuk pergi ke salihara. ngapain? ya tentunya untuk berbudaya dalam ruang-ruang ber-AC dan menikmati santapan batin pembacaan cerpen dari mas-mas dan mba cerpenis plus plus.

ada veven dengan sesuatu yang terkoyak-koyak, jujur prananto yang mengancam, bre yang kocak redana, bondan winarno dengan kisah yang maknyus serta debra yatim dan nuruyoroka.

“cak, kalo lu mau pulang duluan silahkan lho. kalo gua kan deket pulangnya, tinggal jalan,” kata arya seiring debra diperkenalkan. mungkin dia khawatir saya pulang kemalaman karena pembacaan cerpen ini bisa sampai malam.

saya, yang sedang asyik menikmati suasana budaya dalam ruang yang adem dan wangi itu malah mengumpat dalam hati. ‘dul!, saya pernah ikut pembacaan cerpen agus noor di TIM dan ngobrol sampai jam 2 pagi dengan penulis asal Jogja itu lalu tidur kandas di pelataran TIM sampai subuh, jadi ndak perlu takut kemalaman lah’. tentunya kata-kata yang muncul hanya: “nggak pa-pa kok, gua lagi menikmati ini”

tak berapa lama, baru saja kami sepakat untuk menyantap hidangan batin ini sampai malam (bila perlu sampai subuh!) sang pembawa acara mengumumkan: mari kita sambut, pembaca cerpen terakhir kita malam ini: Debra Yatim!

“Lah! kepriben kie? Sudah habis tho?”

Kapan-kapan ke Salihara lagi ah. tapi nggak mau untuk kuliah umum ‘memikirkan ulang humanisme’, lha mulai memikirkan humanisme saja sudah terlalu berat buat saya, boro-boro mau memikirkan ulang!

Advertisements

2 thoughts on “suatu malam di salihara

  1. hahahaha masih kurang tuh kayaknya.
    OOT neh, gw pulang ke kos dan ternyata kunci gw ketinggalan di kantor. maka jadilah gw ke kantor lagi. damn! :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s